Sidang/Rapat/Pengadilan Adat Batak: Sabtu tanggal 12 November 1927

SALINAN Bijlage VU. VONNIS No. 4/1927. Rapat Adat Angkola en Sipirok serta Batang Toru bersidang di Padangsidimpuan, pada hari Sabtu tanggal 12 November 1927, memereksa perkara: Orang Kaja Bongsu, Mangaraja Sotindion orang kaja di kuria Marantjar

Terminal bis jarak dekat di Padang Sidempoean
Terminal bis jarak dekat di Padang Sidempoean (photo: http://akhirmh.blogspot.com/)

Contra

Haji Abdul Rahim orang Huraba

Kedua belah fihak ada chadir serta orang Kaja Bongsu, Mangaraja Sotindion memajukan seorang verdediger nama Sutan Naga saudara kandung dari Raja Panusunan dan Haji Abdul Rahim, berwakil di muka Rapat pada Ja Mangatas bahangginya tinggal di Batang toru.

Vonnist Rapat Adat Marantjar dd. 5 Augustus 1926 dibacakan, yang terdakwa mintak di tanya mendakwa, apa ada haknya buat mendakwa perkara tersebut. Sutan Naga menjawab, „Orang Kaja ada berhak buat menuntut perkara ini, kerna yang diperkarakan hak dari Raja Panusunan sendiri, bukan hak dari antero kuria. Setelah katerangan kedua belah fihak habis didengar, Rapat Adat Luhat bermasjawarat dan di putuskan:

Vonnist Rapat Adat Marantjar dd. 5 Augustus 1926 dirombak, dan terdakwa Haji Abdul Rahim dibebaskan kerna Orang Kaja kuria Marantjar tidak ada hak buat menuntutnya.

Padangsidimpuan, 12 November 1927

De President van de Rapat vd.

  1. (w.g.) Sutan Lubuk Raja. De Griffier,
  2. (w.g.) T. Sutan Mareden.

Leden (Anggota):

  1. Parhimpunan kuriahoofd Batangtoru
  2. Mulia Raja „ Muaratais.
  3. Manaon Kamponghoofd Panobasan Lombang.
  4. Ja Rendo „ Tolang Mngar.
  5. Sedogoran „ Tahalak
  6. Main Alom „ Pokenjior
  7. Sinomba „ Huta Padang Jae
  8. Muda wd. kuriahoofd Sipirok.

 

Sumber: MEDEDEELINGEN  SERIE B No. 6: Nota omtrent de inlandske rektsgemeenskappen in het gewest Tapanuli, Penerbit: Koninklijke Bibliotheek -1929

Bagikan:

Leave a Reply